Wednesday, May 4, 2011 | By: sHamiLa...

Hari2 ku Bersama Ayu.....





HARI PERTAMA……

Suasana hening selepas kepulangan sanak saudara yang memeriahkan lagi majlis pernikahanku yang serba sederhana bersama pasanganku AYU…Ringkas namanya,comel,cerdik,baik,tulus,ramah… sungguh sempurna untukku...
terlihat dia sedang asyik bergurau senda bersama rakan-rakannya yang masih belum meniggalkan majlis, entah apa yang dicoletehkan, gembira nampaknya… sementara aku…hanya memerhatikan dari jauh sambil memungut pinggan- pinggan kotor yang bersepah di ruang utama majlis, ku teruskan langkahku untuk ke dapur rumah melakukan tugas-tugas kebiasaanku. satu persatu sanak snudara menghalangku untuk meneruskan membasuh pinggan mangkuk tersebut, itu kebiasaaan yang tidak menjadi apa-apa masalah untukku. “haa… bersusun-susun pinggan mangkuk..Alhamduillah.. semoga mereka yang makan makanan tadi sihat hendaknya….”doaku untuk tetamu-tetamu yang hadir ke majlis pentingku.. walaupun ini adalah majlis bahgia ku bersama Ayu, aku tidak sedikit  rasa kekok. Ayu menghampiriku… sedang aku asyik membasuh pinggan mangkuk, Ayu mengenggam tangganku.. “Abang..sudahla..biarlah orang lain basuh..Ayu tahu abang sangat.. rajin, sampai pinggan mangkuk pun abang nak basuh sorang2..tapi xboleh la macam ni sayang.. Ayu tahu..abang xmakan dari tadi kan?” aku tertunduk malu, wajahku bertukar kemerah-merahan. “kenapa muka abang merah.?..Ayu saja mengusikku, sedang dia tahu aku seorang yang pemalu, malah untuk pertama kalinya aku dipanggil “sayang” “err.. em baiklah..kita pergi makan sekarang”..sambil menahan malu..Ayu menarik tangan ku ke ruang makan.
sepinggan nasi yang penuh dengan lauk pauk terhidang di hadapan dengan sebuah sudu. setelah ku bacakan doa bersama, Ayu merata-rata nasi dengan lauk-pauk yang ada, tersenyum ku melihatnya.. “Ayu suap makanan ni.. abang makan dulu ya..” “eh..xpala..Ayu makan dulu,Ayu pun dari tadi xmakan lagi kan..” sebenarnay menutup malu yang bertambah-tambah. ni kan pula untuk pertama kalinya seorang wanita duduk dihadapan dan makan bersamaku.. terasa waktu itu hanya kami berdua shja..walhal… sanak saudara yg berada disitu tersenyum-senyum melihat gelagat kami berdua…

HARI KEDUA…

Pagi yang sungguh indah buatku dengan Ayu.. seperti biasa..aku yang tak boleh duduk diam ingin saja tangan ini membuat kerja..lalu aku ke dapur…
Sambil memikirkan apa yang hendak ku siapkan sarapan untuk Ayu… Ayu datang menghampiri.. “Abg buat apa tu?” “em..abg nak sediakan sarapan untuk Ayu, sebab Ayu kena sarapan awal, nanti gastric. kan?”Ayu tersenyum… “terima kasih abang..em..abang pandai masak?..Ayu mengujiku.. “masak? Alhamdulillah.. pandai masakan kampong saja Ayu.. itu pun ibu angkat abang yang ajar masak..” aku menjawab dengan nada suara yg rendah.. “wah…abang pandai masak..so selalunya abang masak apa?” teruja Ayu… “Abang selalu masak ayam kicap kampong..mungkin Ayu tak pernah makan masakan tu..” segan untuk ku mengatakannya..tapi biarlah aku jujur dalam setiap perkara.. walau terdapat jurang perbezaan ku bersama Ayu..
“macam sedap ja bunyinya abang..Ayu nak juga rasa..”sikap rendah diri ayu menyerlah.. Tiba-tiba.. Ayu membisikkan sesuatu.. “Abang.. Ayu tak pandai masak,kalau abang ajar Ayu masak boleh?”Gelajat manjanya mula kelihatan.. “boleh Ayu..apa salahnya.. abang faham keadaan Ayu..insyaALLAH nanti Ayu pandai juga masak sedap-sedap macam abang..” berguaru senda bersama Ayu.. dihari kedua selepas akad berlangsnug.. “Alhamdulillah..akhirnya ada juga orang yang sudi ajar Ayu masak. kalau macam tu kita pergi pasar beli bahan masakan boleh? riang suara Ayu.. “Boleh.. tapi Ayu kena sarapan dulu..”nasihatku untuk Ayu.. saling kenal-mengenal,faham-memahami antara satu sama lain..
setibanya di pasar, Ayu teruja melihat suasana pasar. kerna jarang sekali Ayu menjejakkan kaki, apatah lagi membeli belah. “Ayu nak beli halia la bang..”   “halia? Em.. ayu nak berapa?” “ayu nak 2 plastik?”.. tersenyumku melihat gelagat isteriku.. “ayu..halia xkira ikut plastic.. ayu nak berapa ikat halia?” tertunduk malu dicampur manja wajahnya “em..mana ayu tahu……malunya dengan abang..” “he… xpala ayu.. ayu kan sedang belajar sekarang..jom kita g beli..” aku memujuknya.
Setelah selesai membeli bahan-bahan yang diperlukan, kami berlalu pergi untuk pulang ke rumah, terlihat sebaris ikan-ikan yang di jual di pasar tersebut…
Aku sahaja ingin mengujinya pula.. “ayu..suka makan ikan yang digoreng kan? Ikan yg mana 1 tu?” sambil memberhentikan langkah.
Ayu berfikir sejenak.. “em.. itu… yang warna merah2 sikit…” dengan yakin ayu menjawab.. aku tertawa kecil… “ayu… itu ikan khas untuk dibakar sahaja… orang xgoreng ikan tu….”
Sekali lagi kelihatan wajah manjanya..  “em…abang saja ja… nak kenakan ayu…”
“he… dahla… ha..lain kali ingat ya.. yang itu ikan untuk dibakar shja..xleh goring tau..” ku megusiknya lagi.. “baik abang..em…”..
Sungguh riang hari yang dilalui sepanjang mengajar isteriku memasak bersama.
Banyak perkara baru dia belajar dengan ku… ku lihat dia seorang yang patuh..cepat memahami…. Ku mula menilai sikap2nya lebih dalam…. Ayu….

Pada malam harinya… keheningan angin membungkus diriku.. kelihatan ayu lena dalam tidurnya.. ku biarkan dia terus lena.. manakala aku terus membasahkan diri ku dengan wuduk, ingat berbicara bersama Cinta Agungku..
Ku hamparkan sejadah, bermunajat padaNya membuatkan ku lebih tenang..
Bermacam-macam yang ku luahkan PadaNya yang mengurniakan ku isteri pendampingku.. Bersyukur atas segala kurniaaNya… ku bermunajat sehingga tibalah waktu subuh.. selesai solat subuh..

Tiba2, ayu memanggilku… “Abang…..”
Aku merasa hairan.. risau mendengarkan suaranya..seperti lemah tidak terdaya….
“ayu kenapa…?” aku menghampirinya…
“ sejuk sangat….” Aku khuatir, rasanya ayu demam panas, ku hilangkan rasa malu dan seganku untuk menggenggam tangannya.. ternyata tekaan ku betul.. badannya terasa sangat panas.. “ayu… badan ayu ni panas sangat..ayu demam… abang ambilkan kain basah untuk letak kat dahi ayu ya…” ku mula gusar melihatnya….
“ayu xnak… ayu nak abang ada disisi ayu…” ha.. jantungku berdebar-debar…
Ya Allah.. aku masih tidak berani untuk menyentuhnya lagi.. ku luahkan lagi perasaan ku padaNya.. tapi ayu perlu aku disisinya… demi kasih saying untuk ayu..
“hm..baik ayu.. abang peluk ayu ya?” malu.. ku sungguh malu.. tapi melihat keadaan isteriku… air mata seperti ingin mengalir..
Perlahan-lahan ku dakap ayu… ayu masih menahan sakit kepalanya yang teramat… dingin terasa walau suhu badannya panas.. pertama kali untukku mendakap isteri… “smoga ayu sembuh cepat..lepas ni kita boleh main masak2 lagi..” ku bisikkan di telinga… ayu kelihatan tersenyum.. lalu terus memejamkan matanya..lena….
Aku juga lena dalam pelukan bersama ayu… ku tesedar selepas teringat yang aku harus menyediakannya sarapan agar dia boleh sembuh dengan cepat dan baik..
Ku pandang wajahnya…“ayu….  Bangun ayu… abang nak sediakan Ayu sarapan..” tanpa sedikit tindak balas dari ayu….
Aku semakin risau… “ayu… ayu dengar abang x? ayu..” sambil ke belai lembut rambutnya….
Tiba2 aku merasakan….
“ayu….. ayu jangan tinggalkan abang ayu…”
Ku periksa denyut nadinya… tiada terasanya… nikan lagi hembus nafasnya….
Terhenti…..
Ayu….. air mata desar mengalir di pipiku…. Ku panggil2 nama itu.. namun tiada sahutan…

Suasana sepi…. Ku keseorang lagi….
Ayu… gadis yang ku kenal dengan sifat rendah dirinya yang tinggi, walaupun seorang anak bangsawan, berkelulusan tinggi,dikenali ramai dengan ketulusan hatinya… dan aku hanya seorang penjaga anak yatim.. dan aku juga salah satu dari mereka…di mana tempat ayu sering berkunjung untuk bersama-sama anak2 yatim yang lain.. aku sering melihatnya bermain riang bersama anak2 yatim, sementara dia sering memerhatikan ku ketika ku mengajar saudara2 ku kalam Allah..
Wajahku tidak seberapa jika dibandingkan dengan lelaki lain.. mungkin sikapku yang perihatin pada kanak2 menarik perhatiannya…
Ku teringat sewaktu rombongan pinangannya datang ke rumah anak2 yatim.. aku bagai orang yg hilang arah… terkejut, malu,gembira… kenangan terindah buatku… dari mu ayu….
Ku rindu saat2 bersama ayu.. walau hanya 2 hari bersamanya…. Banyak kenangan manis….
Halia… rupa2nya ubat terpenting utk ayu… ku tersenyum sendiri mengenangkan tika itu….
Rindu bertandang….
Ayu…. Ku damba ksih sygmu… aku dahagakan kasih syg… sejak ku kecil hingga dewasa ku kekurangan kasih seorang ibu dan ayah.. kini ku inginkan kasih syg darimu.. senyumnya bermain difikiranku….xsempat kata2 ini ku luahkan bersama ayu….. namun Allah lebih menyayangimu ayu…. Semoga kau damai di sana…. Doa ku untukmu…
Ya Allah… jika rindu ini boleh dibuktikan dengan nilai… mungkin xkan terbeli kerna tinggi harganya..
Jika rindu ini dapat ditimbang, xkan termampu.. kerna beratnya xterkira..
Jika rindu ini diukur dengan panjang..xkn tersukat kerna juah panjangnya…
Dan jika rindu ini diukur dengan segala2nya…maka kesempurnaa adalah milikMu ya Allah..
Sampaikan lah salam dan rindu ini hamba pada isteri tercintaku.. ayu….
Semoga berada dibawah rahmatNya..
Jadikan dia bidadari syurga FirdausMu…
Ya Rabbana…. Sesunggunya hanya Engaku tempat ku mengadu….
Ayu.. tunggu ku dipintu syurga….

 DONT TRY THIS AT HOME^^ ALLOWED ONLY FOR WHO ALREADY GET MARRIED

P/s: rekaan semata-mata.. bukan xda kerja... ada tapi luang masa juga untuk menulis walau xpandai... bahawa pentingnya cinta selepas nikah.. segala2nya.. indah.. ^^, 

1 comments:

Yien said...

owh, ingtkan cter sape la td...
hihihi...tahniah adik..
blh tahan cter dier..
cuma kene ade penambah baikan daripada segi susunan bahasanya..hihi

Post a Comment